SELAMAT MEMBACA KAWAN-KAWAN

Sahabat2 Saya....=)

Sabtu, 5 November 2011

____________CINTA TAK BERSYARAT________(KISAH KITA)




Assalamualaikum....dah agak lama saya tak menjenguk blog ni.....Final exam semakin hampir...tiba terasa rindu untuk menulis cerita...tergerak hati ingin menulis cerita petang tadi..jadi inilah hasilnya.....ada rakan minta saya menulis cerita ini dan kebetulan pula ada rakan yang lain yang kisahnya seakan2 cerita yang saya tulis ini..saya inspirasikan kisah hidup mereka dalam cerita ini.....semoga kekal ya....harap sudi membaca cerita saya....selamat membaca....


“Haish,banyaknya habuk kat stor ni...dah berapa lama la aku tak kemas....sibuk dengan anak-anak sampai lupa nak kemas stor ni....aduhhh!!!...ape nie...sakit kepala aku la...kotak apa nie...??”
................aku buka kotak yang jatuh atas kepala aku...barang-barang permainan aku sewaktu kecil dahulu..aku tersenyum....tapi ada sesuatu yang buat aku tertarik untuk melihat lebih lama isi di dalam kotak tu...sebuah dairi....masih aku ingat lagi...diari olok2 yang aku cipta,ayah belikan aku buku sewaktu aku berumur 7tahun....buku untuk aku menconteng apa yang aku mahu....hehehe...tiba-tiba sepucuk surat yang sudah kekuningan jatuh diatas lantai..aku ambil...dan aku tersenyum..

Dengan ini saya Muhammad Ikmal bin Zulfikri berjanji tidak akan berkahwin dengan si Comot Farisyah Azrina bte Azmi....ini kerana dia kawan baik saya dan saya tak akan jatuh cinta dengan dia..
Yang Benar,
..........................


“Weh Isya..sain la....tadi kau nak sangat buat perjanjian..takut sangat aku usha kau..pirahhhhh..aku pun tak nak tau dengan kau...dari tadika samapi sekolah menengah ni..asyik muka kau je aku tengok...dah lah kelas sama...ape badi la kena dengan aku ni....nasib aku la....” Ikmal merungut antara dengar dan tidak...

“Apa kau cakap??....jadi sekarang kau nak salahkan aku lah ye sebab ade dengan kau dari kecil??...banyak cantik muka kau..aku pun tak hingin la berlakikan kau...dari kecik aku tengok kau..dari kau pakai bantal busuk ke hulu ke hilir sampai sekrang bantal busuk tu pun ada lagi...ish tak nak aku..bak meh surat tu..aku sain...kau pun ok..ni antara kita...” Isha merampas surat perjanjian itu dari tangan Ikmal..

“Aik..marah nampak??? Relax la...sejak akhir2 nie..kau nak emosi je kenapa....?? Tak faham aku lah bila kau dah semakin membesar nie...surat tu kau simpan ye....kalau aku simpan alamatnye petang nanti dah selamat jalan romeo la kan....”

“Yela...aku simpan...ingat tau...jangan usha aku..dan aku pun tak nak usha kau..”Isha memberi amaran sambil menghulurkan tangan untuk merasmikan perjanjian mereka...
“Jangan risau k..aku tak akan goda kau pun...budak COMOT...hahahahaha...”


Tersenyum  aku bila teringatkan peristiwa yang telah berlalu 17tahun dulu..ketika itu aku masih di tingkatan satu begitu juga dengan Ikmal...dari tadika dan sekolah rendah...kami di kelas yang sama...ibarat Tom & Jerry..macam itulah kami..adakalanya kami bergaduh...adakalanya kami berbaik...sudah aku anggap dia seperti abang aku...sebab aku lahir 12/5/1981 manakala Ikmal lahir terlebih dahulu dari aku...29/1/1981..dan dia selalu berlagak apabila menyebut tarikh lahir kami..katanya...aku adik dan dia abang..keluarga kami sememangnya rapat...ketika kecil..aku dijaga oleh ibu Ikmal...sebab ibu bapa aku bekerja...mungkin itu yang membuat kami akrab...dia juga selalu menjadi hero sewaktu aku dibuli oleh rakan-rakan...mereka sering mengejek aku dengan memanggil aku ‘anak patung’ ..aku benci dengan panggilan itu..aku anak ayah dan ibu..bukan anak patung...bila aku menangis...Ikmal mesti akan memujuk aku...menyakinkan aku anak ayah dan ibu....aku rasa selamat bila dia memujuk aku..walupun Ikmal masih kecil...dia punya sikap yang jauh lebih matang..mungkin hidupnya yang tidak sesenang aku..membuatkan dia lebih matang....


Perjanjian kami masih dikukuhkan dengan tiada siapa yang jatuh hati antara satu sama lain selama 3 tahun...sehingga lah umur aku menjengah 16tahun...aku telah mendapat surat cinta dari senior atas kami....berdebar juga bila pertama kali menerima surat cinta...selama ini berani minat diam-diam dan tak pernah ada siapa yang datang usha..tiba2 ada yang hulurkan salam perkenalan....aku pun terimalah..aku beritahu pada Ikmal..dia hanya tersenyum dan katanya..bahagia aku..bahagia dia juga...aku hanya tersenyum bila dia menyekel kepala aku...sakit tapi dah terbiasa sebab dari dahulu bila aku mengusik,aku mesti disiku atau di sekel...pernah juga aku bertanya kenapa dia tak ada ‘aweks’ lagi....katanya..nak tunggu bidadari turun dari langit...

“Mal...kenapa kau tak nak ada awek..dari dulu ada awek minat kau...kau tak nak...kau bagi alasan macam-macam...kau ni songsang ke ape??”

“Perhhh..kau punya mulut memang tak pernah lagi makan cili kat belakang rumah ibu tu kan??...kau nak rasa??...aku bukan ape..aku malas nak fikir lagi...aku bukan tahu apa niat dia nak berkawan dengan aku...mungkin nak publisiti murahan agaknya....biasalah...jejaka macho macam aku ni kan...siapa yang tak nak...hahahaha..” Ikmal tersenyum2 sambil melurut2 dagu di hadapan aku..

“Ccceettttt...perasan gila mamat ni...tolonglah...tak ada makna nye kau ni..kau memilih sangat agaknya...nanti jadi teruna telajak..padan muka kau...!”

“Aku tunggu bidadari turun dari langit Isya...”

Aku hanya tersenyum bila dia menjawab begitu...bagi aku..bila dia sudah beri kata putus...itu yang terbaik bagi dia....asalkan dia bahagia...

Hubungan aku dan Alif..kekasih pertama aku tu..berjalan dengan lancar...wah ayat...ahahaha...kira ok lah setakat ini....aku agak bangga bila berpakwe kan jejaka yang agak ‘top’ di sekolah aku..ketua pengawas lah katakan...walaupun aku sudah ada teman lelaki...persahabatan aku dengan Ikmal tak pernah renggang....malah Ikmal selalu beri amaran pada Alif...ayat yang tak pernah aku lupa... “KALAU KAU BUAT SI COMOT NI MENANGIS....AKU PASTIKAN  KAU AKAN MERAUNG..DAN WAKTU TU..BARU KAU TAHU APA ITU ERTI PENYESALAN...” Agak gengster ye ayat yang dikeluarkan..aku rasa senang dengan sikap Ikmal yang terbuka...dia tak pernah bosan dengar aku becerita tentang Alif....tak pernah ambil hati kalau dia mahu ajak aku keluar..aku tiada di rumah kerana keluar bersama Alif....dia sahabat yang terbaik bagi aku..


Usia percintaan aku dan Alif hanya bertahan selama 1 tahun lebih sahaja...lepas SPM...Alif tinggalkan aku...alasannya ingin menumpukan pada pelajaran dan tak ada masa untuk bercinta..tapi hakikatnya aku tahu dia sudah ada perempuan lain di Universiti tempat dia belajar...hancur luluh hati aku bila terserempak dia dengan teman baru dia di bandar...alasan belajarlah sangat....cinta pertama aku dah kecundang.... ..sedih...sebulan aku tak lalu makan..selama sebulan Ikmal berulang alik dari rumah dia...untuk bertanya khabar dan memberi kata semangat untuk aku...berat badan aku turun mendadak...walaupun sudah 5bulan berlalu...walaupun sudah ada senyuman di bibir aku...hati aku tetap tak dapat terima kenyataan...ada juga kadangkala aku mengeluh...Ikmal hanya mampu tersenyum....bila aku sedih....Ikmal akan bawa aku pergi makan ABC kat warung Pak Mat...tempat kami selalu beli aiskrim waktu kanak-kanak rebina dulu...Ikmal selalu cerita tentang cita-cita dia pada aku....aku senang mendengar cerita2 dia yang kadangkala tak masuk akal...ahaha...


“Isya...aku rasa nak buka ladang ternakan la....macam ada potensi je...aku ni tak lah bijak mana...aku lebih suka bekerja...SPM aku pun tak berapa bagus....aku nak cuba masuk dalam bidang ternakan ni...pendapatan masyuk..”Ikmal termenung sambil menghirup sisa ABC yang ada di dalam mangkuk.

“Ha???....Kau biar betul???..kau nak ternak ape weh???...Selama ni kau ternak badan kau je....kau nak ternak apa??lemak??hehehehe....” Aku tertawa bila mendengar kata2 yang aku tak jangka keluar dari mulut Ikmal...

“Kau ingat aku main2 ke..??aku serius ni..aku nak ternak ayam..permintaan untuk ayam sekarang ni banyak tau....ayam sekarang dah mahal..aku nak buat kecil-kecilan dulu..dah teguh sikit baru aku besarkan...mula dari bawah.....apa macam??”

“Aku sokong je apa yang kau nak buat asalkan tak melanggar hukum agama dan undang2...ok??? "

Kami sama2 tersenyum...semoga apa yang Ikmal impikan berjaya....aku tak berminat untuk belajar lagi...aku mengambil upah menjahit baju di kedai kepunyaan ibu yang tak lama lagi akan menjadi kepunyaan aku...hehehe....persahabatan aku dan ikmal masih lagi akrab...aku sudah dapat menerima kenyataan yang Alif bukanlah cinta yang aku cari....dan sekarang bukan masa untuk aku bercinta..


Ikmal telah berjaya dalam perniagaan yang dia ceburi..aku bangga dengan kesungguhan yang dia miliki..dia telah memiliki ladang ternakan sendiri hasil titik peluh dia..aku yang selalu diheret keluar masuk bank dan kedai untuk meluaskan lagi perniagaan dia...dah macam PA dia dah aku rasa...yang nak ingatkan appoiment dia dengan pelanggan..aku juga...nak ingatkan apa yang perlu dia buat hari ini..aku juga..tapi aku tak kisah..dia dah banyak tolong aku..apa salahnya kalau aku tolong dia....tapi yang aku pelik...kenapa aku yang dia pilih untuk tolong dia..sedangkan ramai kawan yang boleh diharap untuk tolong dia..pernah juga aku tanya dia..kenapa pilih aku...katanya dia lebih percaya aku dari orang lain....aku berterima kasih pada dia sebab beri kepercayaan pada aku....dan dalam hati aku..mulai terasa somethings...kalau tak ada Ikmal...hati aku terasa kosong..dan bila ada dia...hati aku seperti terisi dengan usikan dak gelak tawa dia....


Secara kebetulan waktu aku nak pergi ke bandar membeli barang untuk kedai aku...aku terserempak dengan kawan sekolah aku dulu..kami agak rapat sebab duduk bersebelahan masa form5 dulu...Anis namanya...dia baru balik dari luar negara...dah habis study di sana....dari skema...dah nampak berkarisma...masa boleh merubah segalanyakan..masa merubah hati...merubah manusia...jahat kepada baik..baik kepada jahat...aku menjemput dia datang ke rumah,nak menjamu kawan..nak test laksa yang aku belajar dari ibu sebenarnya....aku belajar pun sebab Ikmal ejek aku tak reti masak.....aku jemput Ikmal sekali makan kat rumah aku...ha amek kau....bertambah2 dia makan....(bangga)...hehehhe...


Baru sahaja nak masuk round yang ke 3...Ikmal mengadu sakit perut..itu lah..letak cili banyak2 kenapa...kata tahan pedas..padan muka...ahahha..aku dan Anis hanya mampu tertawa melihat Ikmal yang kelam kabut pergi ke tandas....

“Isya..kau ada ape2 ke dengan Ikmal tu??..aku tengok  bukan main rapat kau dengan dia...tapi macam serasi lah kau dengan dia...bila nak kawin ni..aku lapar nak makan nasi minyak kawan aku nie...ahahaha..” Anis mencuit tangan aku sambil ketawa..

“Eh..kau ni..ke situ pulak...ada ke kau nak aku bercinta dengan Ikmal..kiteorang dah macam abang dengan adik dah..dari kecil sampai sekarang..muka dia yang aku hadap...tak nak la...kau nie..ape la..segan aku..usik benda lain tak boleh ke??hahah..”Kenapalah si Anis ni usik benda2 yang sensetive macam nie...segan lah aku...

“Eleh..kenapa kalau tak ada ape2 antara korang..aku tengok muka kau merah sejemput macam buka balung ayam??hahaha...sudahlah kau..haaa kalau dari kecil kau kenal dia..lagi bagus...atleast kau tahu apa yang dia nak...apa yang dia suka dan tak suka...lagipun korang bukan ada yang punya...masing-masing solokan...???ke kau nak aku masuk jarum...Ikmal tu dah lah handsome...dah ada kerja yang tetap...kewangan pun dah kukuh...tokey ayam tu...kalau aku..aku pikat...”Anis tersenyum-senyum...tinggi angan2 dia ni..

“Eah kau...eerrrr....kau ada hati kat dia ke???.......Ehemmmm....ok la..aku  mengaku...dengan kau sorang je tau???..aku sebenarnya dah mula rasa sayang dengan Ikmal...mana taknya...setiap hari..dia ada je terpacak depan rumah aku...katanya nak tengok muka aku sebelum pergi kerja....kalau kau...sehari dua...boleh la kau buat tak kisah..tapi bila dah hari2..tak tangkap sayang ke....lagi2 bila Ikmal pergi kursus...terasa la rindu...hehehe...tapi tak kan aku nak mengaku...nanti dia kata aku syok sorang..aku tak nak nanti bertepuk sebelah tangan...”..Perlahan saja aku mengaku....malu la..!!


“Hahahahaha..kan aku dah agak..dari mata kau..cara kau renung si Ikmal tu aku dah tahu...baik kau bertindak sekarang..nanti kau yang frust menonggeng...kau nak??? Orang macam Ikmal tu lah ciri2 lelaki pilihan atau menantu pilihan taw...bertindak sebelum terlambat..”..Anis memegang tangan aku sambil mengenyit mata...nakal kawan aku nie...buat aku malu je...

“Tengoklah..belum ada kekuatan...aku....”

“Haaaaaaaaa....lega....ape yang korang mengumpat ha???ngumpat aku eah??? Ni la orang perempuan....bergosip je...haish...”Selamba saja Ikmal duduk dan menyambung makan dia yang tergendala tadi...

Belum sempat aku nak habiskan ayat...Ikmal dah duduk kat tempat dia tadi..fuhhh nasib baik tak terlepas cakap..kalau tak kantoi katak je aku depan dia...

“Eah..kenapa muka kau merah ni Isya...apehal korang nie..pelik aku..tadi ok je..nie aku datang terus senyap..dah bisu ea...??” Ikmal menegur aku..

“Uhuk..uhuk...huk...air! air!” Tersedak aku bila di tegur Ikmal...apelah si Ikmal ni..bagilah salam dulu...

“Tadi ada kumbang lalu depan dia...tu yang die terperanjat...nah amek air nie Isya..tenangkan diri kau tu....relax...hahahahaha..”Anis menahan tawa bila melihat aku terkulat-kulat dikenakan dia dalam diam...sengal punya kawan...

“Tak faham aku orang perempuan ni....” Ikmal menyambung makan..nasib baik dia tak tanya lebih...malu aku...

Seminggu lepas tu....tiba-tiba Ikmal ajak aku kueluar...katanya nak belanja aku makan..aku kalau bab dengar pasal orang nak belanja makan...kerja banyak pun aku sanggup tinggalkan..heehehe...tengah2 sedap makan..tiba-tiba Ikmal tanya benda yang buat nasi yang aku telan kesat macam pasir...

“Isya...kau sayang aku tak???”Ikmal merenung aku...

“Eh..mestilah sayang...ape punya soalan lau kau tanya nie...”Aku dah gelabah nie....dup dap jantung ni...

“Sayang sebagai apa??...maksud aku kawan atau lebih???” Soalan cepumas Ikmal bagi aku...

“Err..mestilah sebagai kawan....”Tergagap aku la....malu!

“Yeke...habis yang aku dengar kat rumah kau hari tu ape???...” Tajam mata Ikmal tenung aku..

“Gulp....ap..apa..yang kau dengar???”Gagap malu seyh...

“Kau kata kat Anis kau suka dan sayang aku..lebih dari seorang kawankan???”Soalan Ikmal yang membunuh......apa aku nak jawab nie..

“Mana ada..aku gurau je dengan si Anis....aku tak ada perasaan lebih pun dari tu....kan kita dah janji dulu....kau dengan aku tak mungkin couple...”Ayat yang terakhir perlahan aku tuturkan...

“Tapi boleh lupakan pasal perjanjian tu..aku pun sebenarnya dah tangkap cintun dengan kau...gentle aku cakap nie...berani mati  tau....susah kau nak jumpa lelaki yang berterus terang sangta macam aku ni...” Ikmal tersenyum2....

“Ah kau..nak kenakan aku nombor satu...”

“Aku serius nie...”

“Dah jom balik...kau nie demam agaknya...”Sebenarnya..dalam hati nak meletup sebab tahan segan...nak rasanya aku melompat hurey ! rupanya aku tak bertepuk sebelah tangan...Yezza!! hahaha,gatal jugak aku nie...eheheheh..

Dalam kereta...Ikmal hanya diam..bila ditanya sepatah di jawab..kenapa dia diam tiba2 pun aku tak tahu....aku pun diam bila dia diam..mungkin dia ada masalah agaknya...

Sejak tu....aku tak jumpa Ikmal..mungkin dia sibuk agaknya..bila aku call dia cakap dia ada hal...apa halnya yang sibuk sampai tak dapat jumpa aku sekejap pun aku tak tahu...

Petang Isnin dua hari lepas aku call si Ikmal tu...aku pergi ke bandar nak beli barang dapur...ibu suruh..aku ni kan anak mithali...hehhe....sedang sibuk aku nak letak barang dapur dalam kereta..mata aku terlihat sepasang merpati dua sejoli sedang bergelak tawa jalan depan aku..aku punyalah berangin...ini rupanya kerja Ikmal...sibuklah sangat...sibuk dengan perempuan lain....aku apa lagi...pergi halang jalan pasangan romantis tu...

“Owh ini kerja kau ye..sibuk konon...sibuk dengan buah hati..sampai hati kau kan...”Suara aku dah puas aku cover jangan bagi serak..kantoi aku nak menangis nanti...

“Eh...Isya...apa kau buat kat sini????...apa ni..malu orang tengok...kau jangan la menangis...” Ikmal gelabah bila lihat aku dah nak menangis...perempuan itu hanya diam sambil tersenyum..geramnya aku!!!..nak ejek aku lah tu....

“Apa bandar ni kau punya ke...suka hati aku lah nak pergi bandar ke..apa aku buat kat sini..suka hati aku lah” Terjerit aku...orang sekeliling dah pandang2 kami..biarlah..hati aku lagi sakit...

Ikmal tarik tangan aku untuk pergi ke tempat  jauh sikit dari orang ramai..perempuan tadi ditinggalkan seorang diri...
“Kau dah kenapa??..nak menangis....tiba-tiba je nie kenapa???..kau cemburu eh?” Teka Ikmal sambil tersenyum..

“Kau boleh senyum lagi??? Babun betul...kau cakap kau sayang aku..tapi itu apa??perempuan tu siapa...penipu!!!!” Tersedu-sedu aku di buatnya...lantaklah..Ikmal nak gelak ke apa ke..aku tak kisah..janji hati aku dah sakit...

“Kau sayang aku kan???kau cintakan aku kan??...kalau tak kenapa kau menangis...???” Ikmal tersenyum sambil  mencuit hidung aku...

“Tak..aku tak sayang kau..kau blah la dengan perempuan tu!!” Separuh terjerit aku sambil menumbuk bahu Ikmal...sedih kena tipu...waaaaaaaaaaa!!!

“Ok..tak apalah..kalau macam tu”Ikmal terus berlalu...aik...??macam tu je kau pujuk aku???kata sayang...tapi baru aku mengamuk macam ni kau dah angkat kaki jalan...???..ini tak boleh jadi ni...

“Wehhhhh!!!! Babun!!!! Kau berani tinggalkan aku!! Aku sayang kau la!!!” Dengan kekuatan veto yang aku ada...sekuat hati aku baling beg plastik berisi timun dan tomato tepat belakang badan dia...

“Aduhhhhhhhh!!! Kau gila eh Isya...kau nak bunuh aku ke ape???” Ikmal terduduk sambil mengurut belakang badan yang terasa sengal2 akibat dek perbuatan Isya...

“Eh..Mal...Mal....ok tak ni???” Perempuan yang tadi hanya memerhati dari jauh berlari anak pergi ke Ikmal...sayang benar kau ya dengan Ikmal....jangan harap kau sampai dulu...

“Weh Ikmal maaf2...aku tak sengaja.....”Aku dah mula risau bila melihat Ikmal menahan sakit akibat perbuatan aku tadi...

“Makcik bawa Mal pergi klinik ye??” Aik..aku salah dengar ke..??..makcik????...makcik Ikmal ke??muda sangat...kenapa muda sangat....???

“Ha kau pukul aku sebab ni kan...kau cemburu kan???ni makcik aku la....!! Aduh....sakit....tak apalah makcik...sikit je nie...sengal2 je...”Ikmal menyindir aku...malu aku dibuatnya...

“Makcik adik bongsu kepada ayah Ikmal....kami baru berjumpa dua kali..itupun sewaktu Ikmal berusia dua tahun...makcik sambung belajar di luar negara lepas SPM dan bekerja di sana...ini baru balik,saja nak jenguk family kat sini...Isya jangan salah faham...Ikmal selalu cerita tentang Isya....cantik orangnya....” Perempuan tadi yang memperkenalkan diri sebagai makcik Ikmal tersenyum memandang aku....

“Owh yeke....alamak...Isya dah salah anggap...maaf ye makcik...Mal..aku mintak maaf sangat-sangat...” Malu aku...inilah akibatnya bila terburu-buru...kan dah kena...

“Dah kantoi kau sayang aku kan...???” Ikmal tersenyum....







“Sayang....sayang buat apa lama-lama dalam stor tu???”

“Tak buat apa2 abang...saja tengok kenangan lama ni....”

Ikmal tersenyum bila melihat surat di tangan Isya..mana boleh dia lupa surat yang membawa banyak kisah dalam hidup mereka....

“Mana sayang jumpa surat kita tu??Ikmal duduk di sebelah Isya sambil tersenyum...

“Kat dalam buku lama ni...teringat kisah lama..abang nakal masa tu..usik Isya...” Tersenyum-senyum aku menahan malu...

“Eh salahkan abang pula...Isya suka goda abang...dah abang terjatuh hati....hehhe..”Ikmal mencuit dagu isteri kesayangannya...

“Papa.....buat apa dengan mama tu...gelak dari tadi..nak tengok juga apa yang mama pegang tu....!”Afif Akmal anak kami yang berusia 6 tahun bersama adiknya Alisya Farhana yang sudah pandai berjalan meluru ke arah kami...

“Papa sedang berbual dengan mama kamu...masa kecil2...perangai  Akmal  serupa dengan mama tahu....”

“Alah..perangai abang pun sama....abang..jom kita koyakkan surat perjanjian ni depan anak2..biar mereka tahu..cinta kita tak pernah bersyarat dan tak pernah ada janji macam ni...”

“Sayang....sesungguhnya...cinta abang..tak pernah bersyarat..”Ikmal memandang aku dengan pandangan yang redup...aku hanya mampu tersenyum......

Sungguh hanya  Muhammad Ikmal bin Zulfikri raja di hati....sayang tiada penghujung....semoga hubungan kami...kekal hingga di syurga....Amin..

Terima kasih kerana sudi membaca....:)
Nukilan Cik Wawa..













4 ulasan:

  1. wow...panjangny....pnt bce....hahahaha...rjn ek taip panjang2 ni...hahahaha

    BalasPadam
  2. ahahahha..dah minat...panjang berjela pun sanggup...=)

    BalasPadam